Catatan kepada pelawat:

Catatan kepada pelawat blog: Saya bina blog ini khas untuk saya sendiri bagi memudahkan saya memantau penulis-penulis di alam siber (internet) mengemas kini tulisan mereka.

Konsep : Artikel pada blog ini berfokus kepada pencetus minda rakyat.. yakni penulis ini memberikan idea untuk satu santapan minda baik pro atau mungkin kontra dengan pemikiran sejagat. Oleh itu artikel ini adalah artikel yang perlu kepada perbahasan minda.

Isnin, 12 Disember 2011

Politik baru – mengertikan kematangan

Oleh Anuar Mohd Nor

Zaman sudah berubah. Masa sudah berdetik jauh dengan kemodenan yang semakin hari semakin mengejar kita – tidak lagi kita mengejar kemodenan. Kemodenan mensyaratkan kita berlari sealiran dengan kemajuan. Zaman kemodenan dan kemajuan ini lah yang sebenarnya mengajak kita berfikir dan mencabar kehidupan kita. Apa pun dalam berhadapan dengan cabaran itu sikap keterlaluan sebenarnya menghancurkan – tidak memberi kesan baik. Oleh sebab itu kesederhanaan memainkan peranan yang penting – berfikir secara waras juga penting – menidakkan yang tidak itu perlu dan memperakui apa yang benar itu – adalah pra syarat kematangan – dalam apa juga bidang dan laluan hidup.

UMNO menganjurkan kematangan berpolitik – AUKU dalam Perkara 15 yang mahu dimansuhkan juga memperakui kematangan mahasiswa untuk memilih – sama ada mahu berpolitik atau mahu belajar-bukan desakan supaya mereka terus masuk politik. Menganjurkan transformasi politik dalam UMNO juga adalah saluran kematangan yang perlu kita lalui. Memansuhkan Akta ISA dan menggantikannya dengan akta yang lebih tersusun dan lengkap adalah satu bentuk memotretkematangan politik. Perdebatan adalah sesuatu yang jelas mencerna kematangan minda – dalam konteks yang separa bukan dengan cara yang subversif – nakal dan mempunyai unsur-unsur negatif dalam berhujah. Kematangan ini adalah dituntut.

Ahad, 4 Disember 2011

Tengku Razaleigh Kalau Pun Benci Tetapi Jangan Dilupakan

Oleh Mohd Sayuti Omar

SEMASA menyampaikan ucapaan dasarnya Haji Najib Razak memberi pujian dan sanjungan khas kepada para pejuang Umno terdahu baik yang masih hidup atau yang sudah mati. Beliau telah meminta para perwakilan bangkit untuk memberi penghormatan (standing owation) itu dengan tepukan bergemuruh. Tentunya tindakan Najib itu satu tindakan terpuji kerana mengenang jasa dan juga bakti para perjuang Umno terdahulu.

Satu persatu nama-nama tokoh disebut dengan iringin tepukan bergemuruh perwakilan sambil berdiri. Nama utama yang tersemak dalam barisan ucapan Najib ialah Mahathir Mohahmad kemudian Abdullah Badawi dan diikuti Musa Hitam serta tidak terlupa Sakaran Dandai. Mereka semua Najib gelarkan sebagai kesastria dan negarawan. (Tidak pula saya pastikan apakah Taib Mahmud hadir di perhimpunan itu tetapi jelas namanya tidak termasuk dalam hulubang balang negara. Kenapa?).

Selepas itu Najib juga membilang nama-nama lain yang sudah tidak ada - kembali ke ramlatullah bermula dengan Onn Jaaffar, Tunku Abdul Rahman, ayahnya Razak Hussein, bapa saudaranya Hussein Onn, Dr Ismail dan Tun Ghafar Baba.

Saya yakin seramai 2,500 perwakilan Umno berderau darah mereka dan dan meriding bulu mereka apabila nama-nama agung itu disebut. Tentu juga ada yang menitiskan air mata dan sebab dada. Begitulah yang kita mahu dari setiap orang pengikut kepada satu perjuangan, tidak mudah melupai dan tetap mengenangkan jasa pemimpin terdahulu dan orang yang berjasa kepada parti.

Sabtu, 3 Disember 2011

Harapan baru dalam struktur politik lama

Oleh Ng Eng Kiat
"Hari ini, melalui kertas undi, anda telah mendengar suara hati anda dengan sepenuh tekad bahawa masa untuk perubahan sudah tiba.

Rakyat Malaysia telah bersuara. Ini adalah detik bersejarah, yang luar biasa dalam sejarah negara kita.

Hari ini lebaran baru telah dibuka. Rakyat telah mengundi dengan berani dan terbuka untuk melangkah ke satu era di mana kerajaan yang dibentuk mestilah bersifat terbuka dan mengiktiraf semua rakyat Malaysia tanpa mengira agama, bangsa, dan budaya adalah satu rakyat yang bersatu....

Inilah harapan baru untuk Malaysia
!"

Demikianlah perutusan Anwar Ibrahim, (gambar kanan) pemimpin Parti Keadilan Rakyat dan Pakatan Rakyat, pada 9 Mac 2008, sehari selepas rakyat menafikan majoriti 2/3 Barisan Nasional di Parlimen dan menghilangkan kuasa memerintah di empat lagi negeri di Semenanjung Malaysia.

Pilihan Raya Umum ke-12 pada 2008 sememangnya memberi harapan baru kerana munculnya sebuah gabungan baru yang diketuai Anwar sendiri. Kemampuan Anwar menyatukan semula PAS dan DAP mewakili penentangan yang bersepadu melawan kekuasaan UMNO-Barisan Nasional.

Jumaat, 2 Disember 2011

Satu Malaysia dalam konteks realiti sosial dan politik

Oleh Dr Kamarudin Musa    

Pendahuluan

One Malaysia – satu Malaysia: satu metafora di antara beberapa metafora dalam sejarah penggantian kepimpinan utama negara, maknanya cemerlang, gemilang dan terbilang akan menjadi salah satu “artifak” sejarah, sebagaimana lenyapnya “kepimpinan melalui teladan”, “bersih, cekap dan amanah”. Persoalannya, apakah yang dikatakan satu Malaysia? Apakah falsafah di sebalik gagasan (?) satu Malaysia? Mencari Damai Abadi.

Nampaknya, setelah sekian lama gagasan ini dikemukakan, disebalik gembar gembur media, namun impaknya tidaklah begitu mendasar dalam konteks pemikiran sosial dan politik di kalangan rakyat Malaysia, khususnya sepanjang yang berkaitan dengan falsafah politik pembentukan negara bangsa. Ini bererti gagasan Satu Malaysia tidak begitu mekar dalam penterjemahannya, terutama dalam hal-hal yang bersabit dengan perhubungan sosial dan hala cara tingkah laku politik.

Apa yang nyata, fenomena Satu Malaysia tidak diterjemahkan secara konkrit dalam membentuk pola perhubungan pentafsiran terhadap realiti amalan demokrasi, terutamanya sepanjang yang berkaitan dengan perbezaan tafsiran terhadap pendekatan politik serta idealisme politik, juga sepanjang yang berkaitan dengan dengan pendefinisian amalan kebebasan media serta layanan dalam pemberitaan media. Maknanya, apabila digagaskan unsur ke arah realiti penyatuan nilai dan norma, ia tidak seharusnya dibentuk dalam lingkungan retorik bahasa semata-mata, sebaliknya ia seharusnya mempunyai kesahan dalam konteks kesesuaian idea dengan amalan praktis.

Khamis, 1 Disember 2011

Mengapa RUU Perhimpunan Aman 2011 harus dibantah?

Oleh Ahmad Fuad Rahmat
"Memberitahu kebenaran kepada pemerintah yang zalim adalah jenis jihad yang terbaik." -Muhammad S.A.W.

Makna dan matlamat demokrasi adalah "Kuasa Rakyat". Media yang bebas, dan jaminan hak asasi untuk bersuara adalah antara unsur-unsur penting untuk membolehkan Rakyat meluah pandangan dan pendapat mereka dalam proses pemerintahan sesuatu kerajaan. Tanpa jaminan-jaminan tersebut, Rakyat tidak boleh dianggap berkuasa. Tanpa jaminan hak asasi, demokrasi tidak bermakna.

Jaminan-jaminan tersebut lebih bernilai jika dilihat dari sudut sistem demokrasi berparlimen. Kerana pilihanraya hanya dikendali sekali setiap empat atau lima tahun, jaminan hak untuk bersuara adalah penting untuk memastikan bahawa kehendak dan isu-isu rakyat diiktiraf pada masa antara pilihanraya.

Catatan Popular