Catatan kepada pelawat:

Catatan kepada pelawat blog: Saya bina blog ini khas untuk saya sendiri bagi memudahkan saya memantau penulis-penulis di alam siber (internet) mengemas kini tulisan mereka.

Konsep : Artikel pada blog ini berfokus kepada pencetus minda rakyat.. yakni penulis ini memberikan idea untuk satu santapan minda baik pro atau mungkin kontra dengan pemikiran sejagat. Oleh itu artikel ini adalah artikel yang perlu kepada perbahasan minda.

Isnin, 12 Disember 2011

Politik baru – mengertikan kematangan

Oleh Anuar Mohd Nor

Zaman sudah berubah. Masa sudah berdetik jauh dengan kemodenan yang semakin hari semakin mengejar kita – tidak lagi kita mengejar kemodenan. Kemodenan mensyaratkan kita berlari sealiran dengan kemajuan. Zaman kemodenan dan kemajuan ini lah yang sebenarnya mengajak kita berfikir dan mencabar kehidupan kita. Apa pun dalam berhadapan dengan cabaran itu sikap keterlaluan sebenarnya menghancurkan – tidak memberi kesan baik. Oleh sebab itu kesederhanaan memainkan peranan yang penting – berfikir secara waras juga penting – menidakkan yang tidak itu perlu dan memperakui apa yang benar itu – adalah pra syarat kematangan – dalam apa juga bidang dan laluan hidup.

UMNO menganjurkan kematangan berpolitik – AUKU dalam Perkara 15 yang mahu dimansuhkan juga memperakui kematangan mahasiswa untuk memilih – sama ada mahu berpolitik atau mahu belajar-bukan desakan supaya mereka terus masuk politik. Menganjurkan transformasi politik dalam UMNO juga adalah saluran kematangan yang perlu kita lalui. Memansuhkan Akta ISA dan menggantikannya dengan akta yang lebih tersusun dan lengkap adalah satu bentuk memotretkematangan politik. Perdebatan adalah sesuatu yang jelas mencerna kematangan minda – dalam konteks yang separa bukan dengan cara yang subversif – nakal dan mempunyai unsur-unsur negatif dalam berhujah. Kematangan ini adalah dituntut.

Saya sedar semakin bermulalah masalah yang akan ada. Apabila perdebatan yang sepatutnya mencabar intelektualisme seseorang dalam berhujah demi mencari kebenaran di salut dengan cara negativisme. Mencari kebenaran dan berhujah dengan baik menjadikan kita DIPERCAYAI – BUKAN DIGEMARI dan sekadar BERSERONOK. Keperluan kematangan ini perlu ada untuk kita bekalkan kelak kepada warisan akan datang. Oleh itu unjuran kejayaan sebenarnya adalah menyalurkan apa yang kita klasifikasi sebagai baik dan bernas untuk mereka sedar dan mengambil tindakan. Kita tidak perlu melakukan tindakan ekstrem – melatah dan menggunakan teknik yang berabad lalu – yang telah dan pernah digunakan. Saya sudah meniti masa dan sudah meniti kematangan.

Dalam hal ini timbul isu Amin Iskandar membuat laporan terhadap www.papagomo.com. Isu adalah kerana Amin Iskandar mengkritik Datuk Razali Ibrahim dalam artikel Amin di themalaysianinsider.com - http://www.themalaysianinsider.com/opinion/article/razali-ibrahim-janganlah-bersikap-seperti-anak-kecil/ pada 25hb Disember 2011.

Saya sebaliknya telah mengkritik Amin Iskandar – mengenai artikel beliau di capaian berikut: http://umno-reform2.com/front/index.php?option=com_content&task=view&id=1275&Itemid=58#JOSC_TOP   yang di tulis pada hari yang sama 25hb Disember 2011 bila Amin Iskandar mengkritik Dato Razali Ibrahim. Dalam artikel itu saya tidak bersetuju dengan Amin Iskandar – dalam isu beliau mengkritik Dato Razali Ibrahim.


Namun yang menulis dengan cara lebih berhemah – mengkritik Amin Iskandar dengan nada mana beliau menulis. Mungkin pengkritik saya tidak mampu membaca sekiranya tulisan itu lebih berhemah dari cara mereka tulis dan berperang. Mungkin tahap persepsi dan tahap pembacaan tidak melayakkan mereka memahami apa yang ditulis.

Saya tidak mahu mengambil jalan yang membelakangkan nilai kemurnian penulisan – mengeroyok makna perang psikologi dan perang siber, malah tidak mahu menyiat makna media baru dalam berhujah dan mematikan hujah. Saya juga tidak mahu menyiat makna kebebasan bersuara dan hak bersuara dengan melupuskan hak kemanusiaan orang lain. Penilaian bukan datang dari kita – penilaian datang dari rakyat dan keangkuhan selalu menjauhkan mereka dari kita.

Hujah adalah dengan kesungguhan dan dengan hasrat menegakkan kebenaran – menjajah minda agar apa yang disarankan – idealisme yang mahu di bentuk di terima oleh mereka – rakyat Malaysia.

Kita tidak mahu kelak nanti apa yang kita tulis – cara yang kita lakukan menjadi warisan buruk yang di lihat oleh generasi kita akan datang. Belajar dari pengalaman dan bukan mengambil pengalaman buruk itu sebagai idola dan metodologi kita. Hari ini mungkin kita boleh mendabik dada tetapi penilaiannya bukan setakat hari ini malah akan menjadi sesuatu yang kekal merempuh masa.

Kematangan bangsa kita akan datang dengan apa yang kita sajikan hari ini. Kepimpinan dan kita sebagai pengamal media baru akan membentuk warisan dan anak-anak kita akan terbentuk dengan apa yang kita suapkan. Seranglah keperibadian, enjut dengan apa juga fitnah atas alasan perang media – perang saraf dan usaha untuk menjana kemenangan, itu pun kalau kita fasih mendefinisikan kemenangan itu – ia mesti berlandaskan integriti dan nilai murni yang telah disarankan oleh agama kita.

Hari ini – dalam menuju dan mengejar kemodenan – kebertanggungjawaban adalah penting. Kita menulis dengan tanggungjawab – tidak menyorok di belakang papan kekunci untuk membentuk kredibiliti. Pembentukan itu akan berjaya sekiranya hujah dibalas hujah yang bernas dan bukan sesat dalam kepompong dan penelitian tersendiri – Anuar Mohd Nor

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular